diagnosis permasalahan jaringan pada komputer

Kerusakan atau kesalahan hardware yang sering terjadi adalah pada
Network Interface Card (kartu jaringan), pengkabel dan konektor.
Kerusakan atau kesalahan pada Jaringan sering disebabkan oleh
koneksi (hubungan) yang tidak baik antar komponen dan tidak
berfungsinya komponen dikarenakan sudah mati atau rusak.
a) Network Interface Card (kartu jaringan)
Secara fisik untuk mengenali bahwa kartu jaringan tersebut telah
atkif atau tidak aktif dapat dilihat pada lampu indikator yang
terdapat dalam Kartu jaringan tersebut saat komputer hidup dan
kartu jaringan telah dihubungkan dengan kabel jaringan maka
lampu indikator harus sudah menyala. Apabila belum menyala
berarti terdapat permasalahan atau kerusakan pada kartu jaringan
tersebut.
Secara software untuk mengetahui bahwa kartu jaringan telah
bekerja atau aktif dapat dilihat pada :
(1) Klik Start > setting >klik Control Panel
(2) Pilih icon system double klik pilih menu Device Manager
Disana dapat dilihat bahwa kartu jaringan tersebut telah dikenal
atau belum. Bila sudah dikenal maka kartu jaringan komputer
dapat bekerja atau aktif.
1
Gambar 11. Komputer yang Telah Mengenal Kartu Jaringannya
Contoh: SIS 900 PCI.
b) Pengkabelan dan Konektor
Pemilihan media komunikasi menggunakan kabel sebagai
penghubung antar komputer memang merupakan media yang
cukup ideal dibandingkan dengan media lainnya seperti RF (radio
frekuensi), IR (Infra Red) atau jalur telephone karena murah,
mudah dan mempunyai kecepatan data yang cukup tinggi. Tetapi
kesalahan dalam aturan pemasangan kabel, kualitas kabel itu
sendiri, serta layout atau topologi jaringan seringkali mengganggu
dalam system jaringan kabel.
(1) Untuk Pengunaan kabel thin coax Seperti dalam gambar berikut permasalahan yang sering terjadi pada jenis kabel ini adalah seperti dalam gambar:
2
Keterangan Gambar:
1. Kabel Terbuka (open). Kondisi ini menyatakan bahwa
telah terjadi putusnya kabel dalam jaringan yang
menyebabkan kabel tidak dapat menghantarkan data.
2. Konektor longgar (tidak terhubung). Kondisi ini terjadi
pada pada koneksi antar kartu jaringan dengan konektor
kabel.
3. Kabel short. Kondisi ini menyatakan bahwa telah terjadi
kabel yang hubung singkat dalam jaringan.
4. Resistor pada terminating Connector
5. Short pada pemasangan kabel dengan plug konektor
6. Longgar pada male connector
Untuk kasus nomor 1,3,4 dan 5 akan mengakibatkan system
jaringan akan mengalami down (komunikasi antar komputer
berhenti). Untuk kasus konektor yang longgar hanya terjadi
pada workstation (client) yang bersangkutan saja yang
berhenti. Tetapi bila terjadi pada terminating resistor maka
menyebabkan jaringan akan down juga.
(2) Untuk Pengunaan kabel thick coax
Untuk jenis penggunaan kabel thick coax sama dengan jenis
kabel thin coax karena menggunakan jenis topologi jaringan
yang sama seperti dalam gambar berikut:
3
(3) Untuk Penggunaan kabel UTP
Untuk kabel UTP, kesalahan yang muncul relatif sedikit,
karena jaringan model ini relatif sedikit, karena jaringan
model ini menggunakan topologi star, dimana workstation
(client) terpasang tersebar secara paralel dengan
menggunakan switch atau Hub. Sehingga pengecekan
kerusakan kabel ini dapat dengan mudah diketahui. Seperti
dalam gambar berikut:
4
Keterangan gambar:
1. Konektor longgar (tidak terhubung)
2. Kabel short
3. Kabel terbuka (open)
Untuk mengecek kabel yang terbuka (open) dan kabel yang
short dapat dilakukan dengan menggunakan Multimeter
dengan mengetes ujung-ujung kabel.
2) Software
Permasalahan yang sering muncul pada bagian software ini pada
umumnya bisa dikelompokkan atas:
a) Kesalahan setting konfigurasi jaringan
Kesalahan setting konfigurasi sering terjadi pada kartu jaringan
yang menggunakan model ISA karena kita harus menentukan :
(1) Alamat port I/O
(2) Nomor Interupt
(3) Direct Memory Access Request line
(4) Buffer memory Address
Berbeda dengan kartu model ISA Kartu jaringan yang
menggunakan model PCI tidak perlu mengeset karena secara
otomatis telah tersedia.
b) Kesalahan Protocol yang digunakan
Hal ini sering terjadi pada kartu jaringan yang menggunakan slot
ISA karena penentuan harus dilakukan secara manual. Apabila kita
menggunakan protocol kartu jaringan model PCI hal tersebut
jarang terjadi apabila kita telah menginstall driver dengan benar.
c) Kesalahan pengalamatan IP.
Setiap komputer dalam suatu jaringan merupakan identifikasi
alamat yang unik, sehingga tidak diperbolehkan ada alamat yang
sama. IP Address dalam jaringan tidak diperbolehkan sama karena
merupakan identitas untuk masing-masing komputer dalam
jaringan untuk komunikasi data, jika terjadi alamat yang sama
maka kedua komputer tidak dapat mengakses jaringan karena
terjadi perebutan nomor alamat tersebut.
d) Kesalahan Indentifikasi Client dan server komputer
Penentuan antara komputer server dan komputer client harus jelas
untuk jaringan client server, berbeda pada jaringan peer to peer
tidak ada penentuan client dan server.
e) Kesalahan Service Network (file and print sharing)
Service network (file and print sharing) yang tidak aktif bisa
dikarenakan file and print sharing yang kita hubungi sedang tidak
aktif atau kita belum melakukan file and print sharing.
f) Kesalahan Security System
Kesalahan pemasukan password pada saat kita masuk dalam
jaringan sehingga kita tidak dapat masuk dalam jaringan karena
kesalahan pengamanan (password).
g) Kerusakan file program, sehingga perlu di update.
Kerusakan file program yang menyebabkan sistem operasi tidak
bisa berjalan atau menyebabkan kartu jaringan tidak dapat bekerja
(tidak aktif).
Untuk dapat melakukan perbaikan dalam kesalahan-kesalahan
software tersebut dapat dilakukan dengan setting ulang software
sesuai dengan ketentuan dalam jaringan tersebut. Berikut beberapa
kasus yang sering disebabkan oleh sistem operasi networking:
– Tidak bisa Login dalam jaringan
Tidak bisa masuk dalam jaringan berarti client tidak dapat
mengakses jaringan secara keseluruhan.
– Tidak bisa menemukan komputer lain pada daftar network
neighborhood. Apabila secara hardware dan software tidak ada
masalah komputer harus dilakukan restart untuk menyimpan
semua data yang telah kita update ke sistem operasi.
– Tidak bisa sharing files atau printer.
Sharing file atau printer adalah membuka akses agar komputer lain
dapat mengakses atau melihat data kita. Tidak dapat sharing file
atau printer dapat dikarenakan data atau printer tersebut belum di
sharing. untuk dapat melakukan sharing dapat dilakukan dengan
klik kanan share.
– Tidak bisa install network adapter.
Kasus ini biasanya disebabkan oleh sorfware kartu jaringan yang
tidak sesuai antara driver dengan kartu jaringannya atau
pemasangan kartu jaringan yang tidak sempurna pada mainboard
sehingga komputer tidak dapat mengenal kartu jaringan tersebut.
Hal yang harus dilakukan dengan pengecekan pada kartu jaringan
apakah telah terpasang dengan benar atau kartu jaringan telah
terinstall dengan driver bawaannya.
– Komputer lain tidak dapat masuk ke komputer kita.
Komputer lain yang tidak dapat masuk ke komputer kita padahal
komputer kita dapat masuk ke komputer lain disebabkan karena
kita belum melakukan sharing data atau sharing printer.
Kasus-kasus tersebut dapat teratasi apabila tidak terjadi kesalahan-
kesalahan software pada saat setting Kartu jaringan. Setting kartu
jaringan sangat penting untuk terjadinya hubungan antar
komputer, apabila terjadi kesalahan maka menyebabkan komputer
tersebut tidak dapat terhubung dalam jaringan. Pengecekan
kesalahan harus dilakukan satu persatu dengan teliti sesuai dengan
ketentuan yang telah ditetapkan pada jaringan tersebut
diantaranya pemberian nomor IP dan subnetmask pada protocol
yang digunakan, nama Workgroupnya dan sebagainya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s